Tradisi Unik di Indonesia yang Tiada Selama Pandemi Covid-19

Magengan, salah satu tradisi di Surabaya yang tiada selama Pandemi Covid-19 (dok/beta.insertlive.com)

Membahas akan Ramadan tahun ini tentu sangat berbeda dengan Ramadhan tahun – tahun sebelumnya, bukan hanya di Indonesia tapi di seluruh dunia. Karena, hari – hari Ramadan umat Islam masih dibayangi oleh pandemi Covid-19. Bahkan, suasana di dua kota suci Makkah dan Madinah juga dipastikan berbeda dibandingkan tahun sebelumnya.

Tahun ini tidak ada jamaah yang datang dari berbagai negara karena dua kota ini menerapkan full lockdown 24 jam, sesuai dengan kebijakan pemerintah Arab Saudi. Di Indonesia, pembatasan sosial berskala besar (PSBB) juga sudah diterapkan di beberapa kota. Kementerian Agama Republik Indonesia juga telah mengeluarkan imbauan melalui Surat Edaran Kementerian Agama Nomor 6 Tahun 2020 tentang Panduan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1 Syawal 1441H di tengah Pandemi Covid-19.

Hal ini tentu saja membuat beberapa tradisi unik ramadan yang ada di Indonesia harus ditiadakan. Seperti yang kita ketahui, Indonesia memiliki berbagai suku yang tersebar dari Sabang sampai Merauke dan masing-masingnya mempunyai kebudayaan yang unik. Pada satu sisi, Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk beragama Islam terbanyak di dunia. Lalu seperti apakah tradisi unik bulan Ramadan di Indonesia yang kini tiada karena Corona? Ini Ulasanya :

1. Ziarah Kubro, Palembang

Ziarah Kubro merupakan tradisi bulan Ramadan unik dari Palembang, Sumatra Selatan untuk menyambut bulan Ramadan yang merupakan sebuah pawai berjalan beriringan dari satu makam ulama. Serta pendiri Kesultanan Palembang Darussalam ke makam-makam lainnya dan berakhir di kompleks pemakaman Kesultanan Palembang Darussalam.

2. Nyadran, Jawa Tengah

Nyadran atau biasa disebut Nyekar adalah kegiatan ziarah ke makam leluhur. Nyadran adalah sebuah kegiatan wajib yang dilakukan oleh masyarakat Jawa sebelum memasuki bulan Ramadan. Tradisi Nyadran ini biasanya dilakukan oleh masyarakat Jawa Tengah. Nyadran sendiri adalah tradisi pembersihan dan juga tabur bunga makam.

3. Munggahan, Jawa Barat

Tradisi munggahan biasanya dilakukan oleh masyarakat Sunda, Jawa Barat. Tradisi unik menyambut bulan Ramadan ini memanfaatkan momen seminggu atau dua minggu sebelum bulan puasa. Tujuannya untuk berkumpul bersama orang-orang terdekat seperti keluarga dan juga teman sebagai momen saling meminta maaf untuk mempersiapkan diri menuju bulan Ramadan.

4. Padusan, Boyolali Padusan adalah tradisi unik menjelang bulan Ramadan yang berasal dari Boyolali. Padusan sendiri adalah kegiatan mandi atau berrendam di laut atau sumber-sumber air yang dianggap keramat. Hal tersebut dipercaya dapat menyucikan diri sebelum masuk bulan Ramadan.

5. Nyorog, Betawi

Tradisi Nyorog merupakan tradisi unik Ramadan khas Betawi yang dilakukan setiap memasuki bulan Ramadan. Nyorog adalah kegiatan membagikan bingkisan ke anggota keluarga atau tetangga dalam rangka menyambut bulan Ramadan. Tradisi unik ini biasanya dilakukan orang yang lebih muda ke orang yang usianya lebih tua, tujuannya adalah untuk meminta restu kelancaran ibadah puasa selama di bulan Ramadhan. 6. Dugderan, Semarang Tradisi Dugderan merupakan tradisi penyambutan bulan Ramadan unik dari Semarang. Tradisi ini sudah dilakukan sejak tahun 1881 sampai sekarang. Tradisi Dugderan mirip seperti pesta rakyat. Rangkaian acaranya terdapat tari-tarian, karnaval serta tabuh bedug. Tradisi Dugderan juga diramaikan kehadiran maskot Dugderan bernama Warak Ngendog berupa kambing dengan kepala naga lengkap dengan kulit bersisik dari kertas warna-warni dan dilengkapi dengan telur rebus.

7. Magengan, Surabaya

Megengan adalah tradisi memakan kue apem sebagai bentuk menyucikan diri sebelum memasuki bulan Ramadan. Kata apem sendiri mirip dengan pelafalan kata afwan dari bahasa Arab yang mempunyai arti maaf. Selain memakan kue apem, masyarakat juga melakukan tahlilan untuk mendoakan mendiang saudara yang terlebih dahulu pergi. Magengan adalah tradisi unik dari Surabaya, Jawa Timur. Itulah beberapa tradisi unik di Indonesia yang tahun ini harus tidak ada selama bulan Ramadan. Sebenarnya masih banyak lagi tradisi unik bulan Ramadan di Indonesia. (Ibtitimes.id/adm/red)

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here