Ini Solusi Pengamat, Sikapi Defisit Anggaran di Masa Pandemi Covid-19

Pengamat Ekonomi Universitas Jambi, Prof Syamsurizal Tan. (dok/lampukuning.id)

JAMBI – JYBMedia: Defisit anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) di tahun 2020 hampir terjadi di semua daerah di Indonesia, dari Sabang sampai Merauke. Baik provinsi, kabupaten maupun kota.

Defisit anggaran yang makin dalam ini tidak bisa dihindari akibat beberapa faktor. Salah satu yang paling dominan di tahun 2020 ini yakni dampak dari Pandemi Covid-19 yang melanda seluruh dunia.

Menurut pengamat ekonomi Universitas Jambi, Prof Syamsurizal Tan, penomena defisit anggaran ini sudah terjadi jauh sebelum pandemi, hampir setiap tahun APBN maupun APBD di daerah-daerah di tanah air mengalami defisit.

“Sebelum pandemi pun kita sudah defisit, namanya defisit budjet, kalau untuk APBN ditutup dengan pinjaman asing. Kalau di APBD itu di tutup dengan silpa atau pinjaman dan dari APBN,” ujar Prof. Samsurizal Tan.

Menurut guru besar ekonomi ini, ada beberapa faktor yang membuat defisit. Diantaranya faktor eksternal, pengaruh ekonomi global. Ekspor yang makin naik sementara impor menurun. “Ditambah lagi melemahnya kurs rupiah kita,” terangnya.

Guru besar inipun mengatakan bahwa dampak Pandemi Covid-19 menjadi faktor yang paling dominan mengakibatkan defisit 2020, baik APBN maupun APBD provinsi maupun kabupaten/kota di Indonesia.

Prof Samsurizal Tan juga memberikan solusi kepada pemerintah daerah di Provinsi Jambi, untuk memperkuat dan menggali potensi UMKM dan pedesaan.

“Solusinya pemerintah daerah harus gali dan dorong habis-habisan UMKM maupun ekonomi pedesaan,” tegasnya. (lam/LK02/sib)

Baca juga:  Dari Warung Kopi Teras, Satukan Suporter Sepak Bola Dari Berbagai Klub

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here