Sinergi BI dan Dinas Pertanian Ambon Dorong Pasokan

Ilustrasi pertanian di Ambon (dok/terasmaluku)

AMBON — JYBMedia: Menjaga ketersediaan bahan makanan khususnya sayuran yang tidak tahan lama, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (ĶPw BI) Provinsi Maluku bersama Dinas Pertanian Kota Ambon terus bekerja sama mendorong pasokan.

Salah satu upaya dengan mengembangkan daerah-daerah penghasil sayuran yang lokasinya dekat dengan Kota Ambon. Hal ini disampaikan oleh Kepala Perwakilan BI Provinsi Maluku melalui acara peresmian greenhouse dan instalasi Hidroponik serta pembukaan kegiatan pelatihan penanganan pasca panen bersama Walikota Ambon diwakili Sekretaris Kota Ambon AG Latuheru beserta jajaran.

Kepala Perwakilan BI Provinsi Maluku Noviarsano Manullang dikutip dari Info-ambon.com, grup Siberindo.co, jaringan jybmedia.com, Sabtu (21/11) menjelaskan, bantuan greenhouse dan instalasi hidroponik ini merupakan program percontohan di Kota Ambon, diharapkan kelompok tani lainnya dapat melihat manfaat dari penggunaannya.

“Melalui greenhouse, petani dapat terus menanam walaupun dalam kondisi cuaca yang tidak menentu. Selain itu, melalui hidroponik perawatan tanaman dapat dijaga dan lebih terhindar dari virus maupun hama tanaman, ” terang Manullang.

Selain itu, kelompok tani mendapatkan pelatihan terkait pengelolaan hidroponik mulai penanaman hingga proses panennya, termasuk juga pemasarannya. Untuk mendukung akses pasar, Bank Indonesia juga mendampingi petani agar memiliki pemahaman dan akses ke aplikasi pasar online dan toko-toko ritel yang ada di Ambon ini.

Pemberian bantuan kepada kelompok petani di Taeno ini merupakan salah satu bantuan yang diberikan kepada kelompok-kelompok tani di Kota Ambon untuk mendukung peningkatan produktivitas petani sehingga produksinya dapat terjaga untuk memasok wilayah Ambon dan sekitarnya.

Bantuan lain yang diberikan kepada belasan kelompok tani tersebut dalam bentuk plastik screen, pupuk, pestisida, hingga kultivator.

“Ke depan BI bekerja sama dengan Dinas Pertanian dan dinas atau lembaga terkait di Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) akan terus mendorong upaya menjaga suplai kebutuhan bahan makanan di Maluku,” tutup Manullang. (eva/sib/red)

Baca juga:  Mengkhawatirkan, Pemkot Madiun Imbau Tidak Melintas di Jembaran Patihan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here