Puluhan Rumah di Maluku Tengah Rusak Dihantam Ombak

(ist)

MALUKUTENGAH – JYBMedia: Puluhan rumah warga di lima desa di Maluku Tengah, rusak akibat terendam air pasang yang mendadak naik. Diduga pemicunya adalah perubahan Iklim.

Gelombang laut yang tiba-tiba naik, menghantam dan me­rendam puluhan rumah warga di pesisir Negeri Haruku dan Sameth, Ke­camatan Pulau Ha­ruku, serta tiga negeri lain di Ke­camatan Leihitu, Kabu­paten Maluku Tengah, Selasa (3/3).

Tiga Negeri di Leihitu yang juga terdampak adalah Negeri Wakal, Hitu Mesing, dan Hitu Lama.

Peristiwa yang terjadi seki­tar pukul 13.25 WIT dipicu cu­a­ca buruk, dilaporkan meng­aki­bat­kan puluhan rumah warga yang bermukim di pesisir pantai mengalami kerusakan.

Cuaca buruk disertai angin kencang tersebut dibenarkan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Maluku Tengah.

Kepada Siwalima, Rabu (3/3), Kepala BPBD Malteng Latief Key melalui sambungan teleponnya menjelaskan, pihaknya telah men­dapat laporan dari dua kecamatan tersebut melalui pemerintah nege­rinya masing-masing.

“Iya benar kami telah mendapat laporan kejadian gelombang pasang dan angin kencang yang kini telah menimpa puluhan rumah di Leihitu dan Pulau Haruku,” tandasnya.

Dikatakan, gelombang pasang yang menerjang pesisir pantai sejumlah wilayah di Maluku Tengah itu mencapai 2 meter lebih. Hal ini dipicu dari fenomena La Nina yang diperkirakan masih terus belangsung selama tahun 2021 ini.

“Ekstremnya cuaca saat ini memang dipicu La Nina. Jadi kami memperkirakan gelombang yang menghantam pesisir pantai sejumlah Negeri di Leihitu serta Negeri Ha­ruku Sameth di Kecamatan Pulau Ha­ruku mencapai lebih dari 2 meter,” ungkapnya.

Turun ke Lokasi

Saat ini BPBD Malteng sedang menyiapkan personel dan peralatan untuk turun ke lokasi di Negeri Haruku dan Sameth, serta Negeri Wakal, Hitulama, dan Hitumesing untuk melakukan pendataan keru­sakan akibat bencana gelombang air laut pasang tersebut.

Baca juga:  Kebakaran Lift Gedung Nusantara DPR RI Sempat Buat Panik

“Kita belum mendapat data oten­tik soal bencana yang terjadi hari ini. Saat ini kita sedang me­nyiapkan peralatan serta personil untuk menu­ju lokasi kejadian bencana. Langkah ini untuk melakukan penda­taan ke­rusakan serta bantuan daru­rat se­men­tara bagi masyarakat,” jelasnya.

Key menambahkan secepatnya BPBD akan merilis data kerusakan yang terjadi akibat bencana gelom­bang air laut pasang itu.

“Selain mengirim bantuan dan personil. Kita juga menunggu data sementara dari Kepala pemerintah negeri masing-masing. Namun kita juga akan langsung meninjau lokasi untuk melakukan pendataan serta menyalurkan bantuan kepada ma­sya­rakat,” tambahnya.

Dia berharap masyarakat bisa berhati-hati dan untuk sementara dapat menjauhi pesisir pantai. Sebab kejadian seperti itu dapat saja terjadi dengan tiba tiba.

“Situasi di Leihitu dilaporkan sudah aman, sementara Pulau Haru­ku dilaporkan belum sepenuh­nya aman. Ada beberapa rumah yang masih terendam. Jadi kami meng­himbau warga untuk sedapat mung­kin menjauhi pesisir pantai. Sebab kondisi alam seperti ini bisa saja berulang tanpa kita ketahui. Apalagi peringatan angin kencang dan ge­lom­bang tinggi masih terus berjalan sampai dengan sekarang,” tukas­nya.

13 Rumah Rusak

Sementara itu, tercatat sedikitnya 13 unit rumah warga di Kecamatan Leihitu, Kabupaten Maluku Tengah, rusakan akibat dihantam gelombang pasang, Selasa (2/3) kemarin.

Saat ini kondisi rumah dari rusak ringan hingga berat termasuk tiga perahu nelayan juga ikut tenggelam dan rusak.

Adapun rumah dan perahu milik warga yang mengalami kerusakaan itu berada di Negeri Wakal, Hitu Messing dan Hitu Lama, Kecamatan Leihitu, Kabupaten Maluku Tengah.

“Bukan hanya dihantam gelom­bang tetapi kerusakan yang menim­pa rumah dan alat tangkap ikan milik nelayan diakibatkan lantaran terja­dinya gelombang pasang, hujan deras yang menyebabkan terjadinya banjir,” kata Kapolsek Leihitu, Iptu Julkisno Kaisupy kepada siwalimanews.com-grup siberindo.co, jaringan jybmedia.com Rabu (2/3).

Baca juga:  Fraksi Nasdem Konsisten Tolak Pembahasan RUU HIP

Dia menjelaskan, fasilitas umum seperti jalan raya yang berada di Negeri Wakal, juga dihantam gelom­bang hingga mengalami kerusakan mencapai kurang lebih 70 persen.

“Belasan rumah warga yang rusak disebabkan karena terjadinya cuaca ekstrim sejak pukul 13.00 WIT,” ucap Kaisupy.

Saat melaksanakan patroli cipta kondisi serta memonitor pemukiman warga yang berada pada daerah pesisir pantai akibat cuaca ekstrim di wilayah jazirah Leihitu.

“Cuaca ekstrim yang terjadi hing­ga menyebabkan air laut naik seting­gi 3 meter dari permukaan laut hingga menghatam rumah warga,” katanya.

Akibat kejadian itu para personil Polsek Leihitu bersama warga sekitar bergotong royong member­sihkan ruas jalan, serta perumahan yang terdampak cuaca ekstrim seperti hujan besar dan terjadi Banjir serta air naik.

“Tidak ada korban jiwa, namun terdapat korban materil kerusakan dari beberapa rumah warga akibat hantaman ombak air laut dan tinggi gelombang. Pada pukul 18.00 WIT permukaan air laut dan ombak ber­angsur-angsur normal atau surut,” pungkasnya.

Daftar Sementara Rumah Warga yang Rusak

INI daftar sementara keru­sakan yang dialami warga di Keca­mat­an Leihitu, yang di­sampaikan Kapolsek Lei­hitu, Iptu Julkisno Kaisupy kepa­da Siwalima, Rabu (2/3)

Negeri Wakal:

– Sait, Sapa Sunnet, kon­disi rumah: dapur ambruk.

– Badan jalan raya Wakal alami longsor 70 persen.

Negeri Hitu Lama:

– Hapsa Uwen kondisi ru­mah terendam,

– Abdul Kahar Kolly kon­disi atap dapur rusak dan plapon rusak.

– Tete Hurasan kondisi kios Air masuk. Galib Nun­lehu kon­disi Kios minyak rusak ringan.

Negeri Hitu Messing:

– Urda Siolimbona rumah bagian dapur ambruk.

– Wa Ode Musira air masuk ke dalam rumah.

– Darwin, kondisi pintu dapur rusak.

Baca juga:  Ketum AJI : Media Harus Kedepankan Kode Etik akan Pemberitaan Sriwijaya Air

– Usdar, kondisi rumah pintu depan rusak.

– Wa Ode Jatina, kondisi rumah terendam air dan din­ding dapur roboh.

– Rasid Hurasan, kondisi kios: Dinding papan Rusak.

– Hampapar Wailussy, kondisi bodi: tenggelam.

– Idris Slamat, kondisi bodi: patah terbelah dua dan mesin 15 PK hancur.

– Sabar Uwen, kondisi perahu: tengelam.

– Aisa Uwen, kondisi rumah dapur terendam.

– La Imu, kondisi rumah pintu dapur rusak.

– Jainudin, kondisi rumah teren­dam air.

– Halila Simabua, kondisi ru­mah dapur rusak ringan.

Hingga berita diunggah, belum berhasil memperoleh informasi menyangkut dampak yang terjadi di Negeri Haruku dan Sameth. (*/cr4)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here