Ini Mekanisme Masuk Masjidil Haram yang Super Ketat

Setiap tahun, jutaan jamaah melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk sholat di Dua Masjid Suci di Makkah dan Madinah. ( AFP/Arab News)

MAKKAH – JYBMedia: Setiap tahun, jutaan jamaah melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk sholat di Dua Masjid Suci di Makkah dan Madinah. Menjaga kerumunan besar ini agar tetap aman dan terpenuhi adalah tugas yang sangat berat di saat-saat terbaik, tetapi pandemi telah menambah lebih banyak lapisan persiapan.

Arab Saudi melarang pengunjung internasional untuk melakukan ziarah Islam, atau haji, pada tahun 2020, dalam upaya untuk mengendalikan pandemi virus corona. Hanya sejumlah kecil orang yang tinggal di Kerajaan yang diizinkan untuk ambil bagian.

Sekarang penerbangan telah dilanjutkan dan perbatasan Kerajaan telah dibuka kembali, jamaah diizinkan masuk – asalkan mereka mematuhi seperangkat protokol yang ketat. Presidensi Umum Urusan Dua Masjid Suci, yang mengawasi protokol ini, bekerja sepanjang tahun untuk meningkatkan pengalaman pengunjung dan staf.

Mengutip Arab News, Mimbar-rakyat.com grup siberindo.co jaringan jybmedia.com, melaporkan, Hani Haider, juru bicara kerajaan, mengatakan, dalam sebuah pernyataan baru-baru ini bahwa “imunisasi adalah syarat penting untuk melaksanakan umrah dan sholat di Dua Masjid Suci.

“Ini syarat pertama bagi pelamar yang meminta izin sholat, umrah, atau mengunjungi Masjidil Haram di Makkah. Izin dikeluarkan melalui aplikasi Eatmarna atau aplikasi Tawakkalna. Memasuki Masjid Nabawi di Madinah membutuhkan aplikasi Tawakkalna.

“Ini berlaku untuk orang yang diimunisasi yang telah menerima dosis pertama vaksin tidak kurang dari 14 hari sebelum kunjungan mereka, dan untuk orang yang telah sembuh total dari infeksi virus corona.

“Tiga jalur telah diperuntukkan bagi para lansia dan orang-orang berkebutuhan khusus di dekat Ka’bah, sementara enam jalur masuk telah diperuntukkan bagi para peziarah yang diizinkan menikmati hidangan Mataf sebagai gelombang melalui 14 jalur virtual,” tambahnya.

Baca juga:  Alwi Shihab Raih Penghargaan Imam Muhammad Ando Internatonal Prize 2020

Haider meminta, para peziarah untuk mengikuti jalur ini untuk memastikan kelancaran pergerakan, selain mematuhi langkah-langkah pencegahan yang diberlakukan untuk menjaga keselamatan semua orang, yang dikelola dengan cermat oleh Badan Urusan Teknis dan Layanan kerajaan. Stafnya mendistribusikan botol air Zamzam sekali pakai di piring dan kotak Mataf.

Mereka juga mengawasi transportasi di dalam Masjidil Haram, mengatur keluar masuknya pengunjung, membantu orang-orang berkebutuhan khusus, dan mengawasi proses perlengkapan, desinfektan, dan pewangi.

Badan itu mengoordinasikan pergerakan jemaah di dalam Masjidil Haram dan alun-alunnya dengan kru pengamat untuk memastikan langkah-langkah penahanan Covid-19 dipatuhi.

Staf yang terdiri dari 4.000 pembersih mendisinfeksi dan mengharumkan Masjidil Haram 10 kali sehari, menggunakan lebih dari 60.000 liter disinfektan dan 1.200 liter penyegar udara.

Lebih dari 70 tim lapangan juga telah dibentuk untuk mendisinfeksi Masjidil Haram, bagian luarnya, dan kamar mandinya menggunakan bahan ramah lingkungan yang dipilih dengan cermat untuk memastikan keamanan pengunjung.

Lebih dari 500 mesin pembersih tangan otomatis yang dilengkapi dengan sensor telah didistribusikan ke seluruh masjid sebagai bagian dari tindakan pencegahan kesehatan.

Sementara itu, Dinas Perhubungan telah meningkatkan kesiapannya untuk melayani pengunjung Masjidil Haram dengan menyiapkan lebih dari 5.000 kendaraan biasa dan 3.000 kendaraan listrik.

Stiker yang menekankan pentingnya jarak sosial dapat ditemukan di titik distribusi, sementara tanda lain dapat ditemukan pada kendaraan untuk memastikan bahwa mereka didisinfeksi sebelum dan sesudah digunakan.

Badan tersebut juga telah merekrut lebih dari 100 pengamat dan menempatkan mereka di pintu Masjidil Haram untuk menyambut para peziarah, dan membimbing mereka ke daerah yang telah ditentukan.

Pihak berwenang telah mengalokasikan 10 pintu untuk jamaah, termasuk Gerbang Raja Fahd, Gerbang Ajyad, Gerbang Safa, Gerbang Nabi, Gerbang Bani Shaybah, Gerbang Al-Marwah, Gerbang Al-Arqam dan Jembatan Al-Marwah.

Baca juga:  Gempa Berkekuatan Magnitudo 6,6 Guncang Filipina

Petugas keamanan siap untuk memandu jamaah jika area sholat menjadi penuh sesak.

Salah satu tugas agensi yang paling penting adalah memantau status operasional semua 200 eskalator dan 14 elevator, diawasi oleh lebih dari 90 insinyur dan teknisi Saudi.

Mereka juga bertugas memeriksa sistem suara, yang terdiri dari hampir 8.000 speaker, sembilan mikrofon untuk imam dan enam mikrofon untuk muazin.

Selain itu, badan tersebut bertanggung jawab atas pengkondisian udara di alun-alun Masjidil Haram melalui teknologi penyemprotan air, menyerap energi panas dari udara luar dan menurunkan suhunya.

Ada hampir 250 kipas semprot yang tersebar di seluruh alun-alun Masjidil Haram, yang digunakan selama waktu sholat ketika alun-alun Masjidil Haram penuh dan suhunya tinggi.

Keamanan Wanita

“Negara telah memobilisasi semuanya, memaksimalkan kemampuan manusia dan material dalam berbagai aspek, termasuk teknik, teknis dan layanan, untuk memastikan kenyamanan para peziarah,” kata Kamelia binti

Mohammed Al-Daadi, asisten sekretaris untuk urusan administrasi dan layanan wanita, mengatakan kepada Arab News.

Departemennya telah meluncurkan empat inisiatif untuk membantu meningkatkan keamanan dan kenyamanan bagi pengunjung wanita.

Yang pertama disebut “Safe Sanctuary”, yang berfokus pada pengelolaan kotak dan layanan transportasi yang didedikasikan untuk wanita, menyediakan syal bertanda nama, dan meningkatkan kesadaran tentang tindakan pencegahan melalui sistem barcode yang menampilkan perilaku yang salah.

Berikutnya adalah “Keramahtamahan yang Baik,” yang mengelola pintu yang didedikasikan untuk wanita, menyambut para peziarah, membimbing mereka, dan menyediakan layanan dalam berbagai bahasa.

Inisiatif ketiga berpusat pada kebersihan, dengan fokus pada desinfeksi karpet di Masjidil Haram sehingga jemaah haji wanita dapat berbuka puasa dengan aman dan higienis serta melaksanakan shalat Tarawih.

Baca juga:  Inggris, Jerman dan AS Kirimkan Bantuan Medis ke India

Logo inisiatif dicetak pada semua peralatan yang sudah dibersihkan dan semua staf telah dilatih untuk mengoperasikan mesin desinfeksi, dan untuk mendistribusikan disinfektan dan alat pembersih di fasilitas wanita.

Terakhir, Unit Suqya Zamzam wanita departemen bertanggung jawab untuk mendistribusikan air dari sumur Zamzam dalam wadah sanitasi untuk para peziarah wanita.

Departemen Umum Administrasi, Perencanaan, Keunggulan Kelembagaan dan Teknologi juga telah meluncurkan empat inisiatif untuk mempersiapkan stafnya. Yang pertama, dijuluki “Digital Flashes”, diawasi oleh Unit Layanan Teknologi dan Elektronik.

“Ini terdiri dari mempersiapkan dan merancang publikasi pendidikan untuk mempromosikan pengetahuan dan mengembangkan keterampilan digital, dan menerbitkannya melalui berbagai platform media sosial setiap hari selama bulan suci Ramadhan,” kata Al-Daadi.

Inisiatif lain yang disebut “Kemahiran” dilakukan oleh Unit Perencanaan, Keunggulan Kelembagaan dan Kualitas, dan dirancang untuk secara aktif menyebarkan pesan dan visi Dua Masjid Suci, dan mengadakan lokakarya pendidikan.

Yang ketiga, bernama “Rehabilitasi,” dilakukan oleh Unit Pelayanan Pekerja Wanita Sementara untuk menyediakan staf perempuan sementara dengan program rehabilitasi sebelum musim haji dimulai dan untuk merayakan Hari Manajer Dunia.

“Terakhir, inisiatif keempat adalah ‘Enrichment,’ yang dilakukan oleh Women Training Academy,” kata Al-Daadi.

“Ini terdiri dari mengorganisir sebuah forum peningkatan kesadaran yang membangun jembatan antara pegawai perempuan di Masjidil Haram dan jamaah perempuan untuk meningkatkan tingkat kesiapan.(*/edy)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here