Memilih Membeli Mobil Ketimbang Punya Rumah?

Ilustrasi rumah dan mobil

JYBMedia: Susi adalah seorang karyawan cleaning service di sebuah perusahaan swasta di Kota Tangerang. Ibu satu anak ini tinggal bersama suami dan putri semata wayangnya di sebuah kontrakan kecil yang terletak di dekat kawasan industri. Kontrakan ini terdiri dari beberapa pintu yang hanya memiliki akses sebuah gang kecil.

Beberapa bulan yang lalu bersama dengan suaminya, ia memutuskan untuk membeli sebuah mobil baru LCGC. Lantaran kontrakannya tidak bisa menampung kendaraan roda empat, maka mobil barunya sering diparkir di depan perusahaan tempatnya bekerja. Kebetulan ibunya berjualan makanan dengan warung semi permanen disitu. Agak sayang sebetulnya, mobil baru itu kepanasan dan kehujanan diluar. Susi adalah potret orang yang memandang bahwa membeli mobil itu lebih prioritas ketimbang rumah. Ya, Susi belum punya rumah tetapi sudah memiliki mobil.

Sesungguhnya tidak ada yang salah dengan itu. Hidup memang pilihan. Manusia bisa memilih apa yang hendak dimiliki. Selama tidak merugikan orang lain sah-sah saja. Apa yang dilakukan Susi adalah hal yang sah-sah saja. Semua kembali pada pribadi masing-masing. Namun fenomena ini membuat saya tergelitik untuk menelisik lebih jauh. Mari kita lihat fakta lainnya, sejak diluncurkan pada bulan Maret 2021 yang lalu, diskon pajak mobil alias PPnBM nol persen mendapatkan sambutan yang luar biasa dari masyarakat.

Mengutip berita dari katadata, Gaikindo (Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia) merilis data penjualan mobil baru di Indonesia pada Maret 2021 mencapai 84.910 unit, melonjak hingga 72,6% dibandingkan bulan sebelumnya sebanyak 49.202 unit. Itu baru diatas kertas di bulan Maret ya.

Faktanya sekarang, kalau anda membeli mobil di dealer, anda harus siap-siap menunggu antrian (inden) karena unitnya tidak tersedia. Apalagi kalau bukan karena saking banyaknya orang yang membeli mobil baru! Beberapa saudara dan teman mengalami ini. Beli mobil bak membeli kacang goreng. Jadi di Indonesia ini sebenarnya banyak orang kaya. Sekalipun masih dalam masa krisis ekonomi, nyatanya kantong orang-orang Indonesia masih tebal.

Baca juga:  Dampak Positif Buang Sampah Pada Tempatnya

Sekarang mari kita bandingkan dengan rumah. Pada Maret 2021, selain memberikan relaksasi kendaraan, pemerintah juga memberikan insentif berupa pembebasan pajak pertambahan nilai (PPN) untuk properti. Dengan demikian, harga rumah bisa turun sekitar 10 % untuk rumah dengan harga maksimal 2 miliar rupiah. Saya belum menemukan data pasti angka penjualan rumah, namun berdasarkan cerita dari rekan-rekan tenaga pemasaran, tetap saja sulit untuk menjual rumah. Bahkan untuk unit yang ready saja masih banyak yang belum terjual. Tak perlu jauh-jauh, rumah-rumah baru yang sudah berdiri megah di area perumahan saya masih belum terjual hingga kini. Sedangkan mobil baru banyak berseliweran di jalan.

Lalu mengapa orang lebih memilih membeli mobil dibanding punya rumah?

1. Prestise (gengsi)

Memiliki mobil dipandang sebagai prestise tersendiri. Status sosial seseorang bisa terkerek naik. Lebih bergengsi. Suka tidak suka itu adalah anggapan dalam masyarakat kita. Dalam kehidupan sosial masyarakat, semakin kaya orang akan semakin dihormati.

2. Aktualisasi diri atau pengakuan

Hal ini khususnya bagi para milenial. Orang-orang ini masih butuh ruang untuk aktualisasi diri. Butuh pengakuan dari orang lain. Memiliki mobil bisa dipandang hebat. Masih muda sudah memiliki mobil sendiri.

3. Transportasi yang nyaman

Transportasi saat ini sudah menjadi kebutuhan penting. Karena transportasi umum dipandang masih kurang nyaman, maka orang memutuskan untuk membeli kendaraan sendiri. Memiliki kendaraan sendiri membuat orang tidak terikat dengan waktu dan segala kerumitan menggunakan transportasi umum.

Pertanyaannya kemudian, sebaiknya duluan beli rumah atau mobil?

Sebaiknya rumah dijadikan prioritas utama terlebih dahulu. Saya coba berikan beberapa alasannya.
Pertama, rumah adalah kebutuhan primer selain sandang dan pangan. Apalagi pasangan yang sudah menikah. Anda mungkin bisa tinggal di rumah orang tua. Namun memiliki rumah sendiri adalah bentuk kemandirian. Anda bisa belajar mandiri dan menjadi diri sendiri.

Baca juga:  Kutu Rambut Bagi Penderita Hepatitis

Kedua, rumah adalah investasi. Berbeda dengan mobil yang harga jualnya terus menurun, membeli rumah tidak pernah rugi karena harganya akan terus cenderung naik. Membeli rumah bisa sekaligus dijadikan tabungan. Ini juga salah satu keuntungan memiliki rumah sendiri dibanding sewa.

Ketiga, harga rumah semakin lama semakin tinggi. Kenaikan harga rumah mungkin tidak sebanding dengan kenaikan penghasilan. Karenanya, menunda membeli rumah akan membuat harga rumah semakin tidak terjangkau.

Oleh karena itu, jika anda membeli mobil hanya untuk mengejar prestise, sebaiknya tunda dulu.
Bilamana mobil menjadi lebih prioritas?
Ketika mobil itu menjadi rencana yang bermanfaat. Misalnya untuk menjalankan usaha. Anda membutuhkan mobil sebagai alat mobilisasi untuk mendukung usaha anda. Dalam bentuk lain contohnya anda memiliki usaha sampingan sebagai driver online atau usaha rental mobil.

Dengan demikian mobil merupakan alat yang anda pakai untuk menghasilkan uang.
Mari bijak dalam menentukan prioritas.

Semoga bermanfaat.(*/)

sumber: Kompasiana.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here